image description
  • dibaca sebanyak 354 kali
  • diunduh sebanyak 1206 kali
Baca Unduh
eModul

Kimia Kelas X KD 3.6

Dalam kehidupan sehari-hari kita menemukan senyawa berupa gas, seperti gas
metana (CH4), gas karbondioksida (CO2), dan gas oksigen (O2), sementara ada zat
kimia yang berupa zat cair seperti air (H2O) dan alkohol (C2H5OH). Lalu apa yang
mempengaruhi suatu senyawa ada yang berbentuk gas ada senyawa yang berwujud
cair bahkan padat. Hal ini erat kaitannya dengan kepolaran suatu senyawa, kepolaran
berkaitan dengan bentuk molekul, apakah bentuk molekulnya simetris atau non
simetris. Senyawa-senyawa yang bentuk molekulnya simetris cenderung bersifat non
polar dan titik didihnya rendah sehingga berwujud gas, sedangkan senyawa yang
bentuk moekulnya non simetris cenderung bersifat polar dan memiliki titik didih
tinggi sehingga wujudnya cair. Lalu bagaimana kita mengetahui bentuk molekul suatu
senyawa?
Nah, apakah kamu tahu, kenapa bentuk molekul itu bisa bermacam-macam? Bentuk
molekul bisa beragam karena unsur-unsur yang telah berikatan dan membentuk
senyawa atau molekul akan memiliki bentuk molekul yang berbeda-beda agar
menjadi lebih stabil. Untuk memprediksi bentuk molekul suatu senyawa dapat
menggunakan teori domain elektron Pada modul ini akan dipelajari bagaimana
memperkiran bentuk molekul suatu senyawa dengan menggunakan teori Valence
Shell Electron Pair of Repulsion (VSEPR) dan Teori Domain Elektron dan mengaitkan
dengan sifat fisik suatu senyawa terutama titik didih/titik leleh.

Bagikan:

KoleksiInfografis